Bibir dan Mata

Pertama, pertama kau peluk diriku
Terasa, getar seluruh tubuhku
Mungkinkah asmara menembus jantungku
Aku tersenyum, aku menangis, aku menrai-nari

Ternyata, ternyata semuanya berlalu
Dirimu, bukan untuk di cinta
Di depan mataku, kau peluk yang lain
Aku termenung, aku menangis, engkau menari-nari

Bibir dan matamu tak pernah jujur kepadaku
Hanyalah rayuan dan air mata bila kau meminta
Bibir dan mataku tak pernah dusta kepadamu
Namun air mata sebagai balasnya kini

Di depan mataku
Kau peluk yang lain
Aku termenung, aku menangis
Engkau menari-nari

Bibir dan matamu tak pernah jujur kepadaku
Hanyalah rayuan dan air mata bila kau meminta
Bibir dan mataku tak pernah dusta kepadamu
Namun air mata sebagai balasnya kini
Namun air mata sebagai balasnya